Tuesday, 17 December 2013

Kota Lama Semarang Part 2

Selain Gereja Blendut, terdapat Gedung Marabunta. Gedung ini tidak jauh dari Gereja Blendut. Dari jauh anda boleh lihat,di atas bangunan ini ade sepasang semut.


Gedung Marabunta dapat dilihat dari tepi jalan.

                         Pagar sebelum masuk bangunan kuno ini juga ada lambang semut raksasa itu.

Mulanya, hanya nak ambik gambar di depan bangunan itu. Namun, aku melihat pintu terbuka dan ada dua orang lelaki sedang duduk santai. Apelagi, mula langkah kaki masuk ke dalam bangunan tu sambil wawancara ke seorang lelaki. Dalam banggunan ini lantainya diperbuat dari kayu dan cermin jendela berwarna-warni.



Lelaki yang saya bersembang itu merupakan penjaga gedung ini. Gedung Marabunta adalah replika dari yang bentuk asal. Banggunan Opera yang asal telah runtuh dan dapat dilihat di sebelah kiri Gedung Marabunta.Ternyata nama sebenarnya adalah 'Komedi Stadschouwburg', di mana pertunjukan opera di zaman Belanda. Namun, sekarang tempat ini dijadikan sebagai tempat mencukil bakat dan latihan untuk para pelakon drama/sinetron/wayang ,penari dan musik. Selain itu, bangunan ini boleh disewa untuk orang awan sebagai acara pernikahan.

Penjaga gedung itu bercerita bahawa asal penggunaan nama 'Marabunta' itu adalah dari inspirasi seorang arkitek yang membangunkan kembali replika gedung opera ini . Dikatakan 'Marabunta' ini merupakan nama sekumpulan spesies semut di Afrika yang suka tolong menolong antara satu sama lain. Hal ini karena, bangunan ini dibangunkan secara gotong-royong peduduk setempat sehingga di namakan Gedung Marabunta. 



Menurut penjaga gedung itu, bangunan ini terdapat 2 bahagian. Bahagian depan merupakan tempat latihan dan pertunjukkan dan dibahagia belakang merupakan pejabat pengurusan bangunan ini. 



Bahagian depan ini  merupakan saki-baki panggung opera yang asli. Penjaga gedung ini mengatakan bahawa kawasan sebenar gedung ini sangat luas dari yang asal. Gedung replika yang ada ini menurutnya adalah kecil. Terlihat ada bar bentuk kapal merupakan hiasan tambahan saje. Semasa di dalam bangunan ni terasa seolah-olah berada pada zaman penjajahan Belanda,sebab lelangit bangunan opera ini terlihat bumbung kuno. Penjaga gedung ini memberitahukan atap yang dapat diselamatkan dari bangunan asli yang telah runtuh. Kipas silling jugak asli dari bangunan lamanya.



Ini foto yang saya ambil dalam pejabat pengurusan bangunan ini. Inilah foto Margaretha Geertruida Zelle merupakan penari yang terkenal di Opera di situ suatu masa dulu. Nama lainnya adalah Mata Hari. 

9 comments:

  1. unik reka bentuknye
    beznye..selalu kaki travel jenjalan sana sini
    menikmati keindahan tmpt lain..syok

    ReplyDelete
  2. fuyooo...lain macam bentuknya...kira zaman dulu kala, tempat ini macam istana budaya laa ek..tempat orang buat teater dan persembahan...mcm tu abg din??

    Regards,
    -Strider-

    ReplyDelete
  3. wow!... menarik gambar ni... mesti bestkan dapat travel...
    mama singgah menabung disini

    ReplyDelete
  4. Replika semut tu cuma untuk melambangkan semangat kerjasama ye? saya fikir memang ada semut yang banyak di sini, atau ada sejarah yang berkaitan dengan semut sehingga wujudnya gedung tu. :)

    ReplyDelete
  5. Unik.. tempat ni mmg ada aura pesona & sentuhan tersendiri.. t kasih diatas perkongsian..

    ReplyDelete